Kategori
Bangunan Bersejarah

Sejarah Katedral St Basil

Di ujung selatan Lapangan Merah berdiri ikon Rusia: sejarah Katedral St Basil. Kebingungan warna, pola, dan bentuk yang gila ini adalah puncak dari gaya yang unik untuk arsitektur Rusia. Pada tahun 1552 Ivan the Terrible merebut benteng Tatar di Kazan pada Pesta Syafaat. Dia menugaskan gereja tengara ini, secara resmi Katedral Syafaat, untuk memperingati kemenangan.

Dibuat dari tahun 1555 hingga 1561, mahakarya ini akan menjadi simbol utama Rusia. Bentuk anarki katedral yang jelas menyembunyikan rencana sembilan kapel utama slot online terbaru yang dapat dipahami. Menara tinggi beratap tenda di tengah merumahkan Gereja Syafaat Bunda Allah dengan nama yang sama.

Sejarah Katedral St. Basil

Empat kubah terbesar di atas empat kapel dengan menara segi delapan: Gereja Sts Cyprian & Justina, Gereja Tritunggal Mahakudus, Gereja Ikon St Nicholas the Miracle Worker, dan Gereja Masuknya Tuhan ke Yerusalem. Akhirnya, ada empat kapel kecil di antaranya. Setiap kapel ditahbiskan untuk menghormati suatu peristiwa atau pertempuran dalam perjuangan melawan Kazan.

Legenda mengatakan bahwa Ivan membuat para arsitek dibutakan sehingga mereka tidak akan pernah bisa membangun sesuatu yang sebanding. Ini adalah mitos, bagaimanapun, karena catatan menunjukkan bahwa mereka dipekerjakan seperempat abad kemudian (dan empat tahun setelah kematian Ivan) untuk menambahkan kapel tambahan ke struktur.

Gereja St Vasily the Blessed, kapel timur laut di lantai 1, berisi ruang bawah tanah yang tertutup kanopi dari santo senama, salah satu yang paling dihormati di Moskow. Vasily (Basil) Yang Terberkati dikenal sebagai ‘orang bodoh yang suci’, terkadang telanjang dan dengan sengaja mempermalukan dirinya sendiri demi kemuliaan Tuhan yang lebih besar. Dia diyakini sebagai peramal dan pembuat keajaiban, dan bahkan Ivan the Terrible menghormati dan takut padanya.

Kapel ke-10 ini satu-satunya di permukaan tanah ditambahkan pada tahun 1588, setelah kematian santo itu. Cari ikon yang menggambarkan St Vasily sendiri, dengan Lapangan Merah dan Kremlin di latar belakang. Interior sejarah Katedral St Basil sangat berbeda dibandingkan dengan eksteriornya, terdiri dari dekorasi sederhana dan koridor sempit. Katedral telah mengalami kerusakan akibat kebakaran, penjarahan, dan insiden lainnya pada beberapa kesempatan sepanjang sejarahnya.

Dalam satu legenda, penguasa Prancis Napoleon bahkan ingin membawa Katedral St. Basil kembali ke Prancis bersamanya. Karena ini tidak layak, dia malah memerintahkan pasukannya untuk menghancurkannya sehingga tidak ada orang lain yang bisa mendudukinya. Pasukannya telah bersiap untuk menyerang dan menyalakan bubuk mesiu, tetapi hujan lebat yang misterius mencegah terjadinya ledakan.