Kategori
Bangunan Bersejarah

Sejarah Dari Tempat Wisata Lawang Sewu!

Sejarah Dari Tempat Wisata Lawang Sewu – Lawang Sewu merupakan gedung memiliki kepunyaan PT Kereta Api Indonesia( Persero) yang awal mulanya digunakan selaku Kantor Pusat industri kereta api swasta Nederlandsch- Indische Spoorweg Maatschappij( NISM). Gedung Lawang Sewu dibentuk secara bertahap di atas lahan seluas 18. 232 m2. Bangunan utama diawali pada 27 Februari 1904 serta Situs Judi Slot Terbaik Dan Terpercaya No 1 berakhir pada Juli 1907. Sebaliknya bangunan bonus dibentuk dekat tahun 1916 serta berakhir tahun 1918. Berikut sejarah dari Lawang Sewu.

– Awal Berdiri

Lawang Sewu mulai dibentuk oleh Belanda pada 27 Februari 1904 serta rampung pada tahun 1907. Pada awal mulanya gedung ini berperan selaku kantor pusat slot industri kereta api swasta kepunyaan Belanda dengan nama Nederlands Indische Spoorweg Maatschappj ataupun disingkat NIS. Industri inilah yang awal kali membangun jalan kereta api di Indonesia menghubungkan Semarang, Surakarta serta Yogyakarta. Jalan awal yang dibentuk merupakan Semarang Temanggung pada tahun 1867.

Profesor. Jacob F. Klinkhamer serta B. J Quendag. di kasih keyakinan buat perancangan gedung oleh direksi N.

Keduanya berdomisili di Amsterdam. Seluruh proses perancangan bangunan dicoba di Belanda. Sehabis rancangan berakhir, gambar- gambar rancangan tersebut setelah itu dibawa ke Kota Semarang.

Kantor pusat NIS tersebut merupakan suatu bangunan besar 2 lantai dengan wujud menyamai huruf“ L”. Pembangunan kantor pusat NIS di Semarang sebab terdapatnya kebutuhan yang lumayan besar buat mendirikan banyak bangunan buat publik serta perumahan akibat ekspansi wilayah jajahan, desentralisasi administrasi kolonial serta perkembangan usaha swasta

– Asal usul nama” Lawang Sewu”

Orang- orang bisa jadi memahami gedung ini dengan nama Lawang Sewu, tetapi mengerti kah kalian bila itu tidaklah nama asli dari Lawang Sewu. Di dini pembangunannya, bangunan ini bernama Nederlands Indische Spoorweg Maatschappij. Sebaliknya dalam bahasa Jawa, Lawang Sewu maksudnya seribu pintu.

Tetapi cuma sebab namanya” Lawang Sewu”, tidak berarti gedung ini betul- betul memiliki seribu pintu. Kenyataannya, Lawang Sewu cuma mempunyai 429 pintu. Tetapi sama semacam mayoritas gedung Belanda yang lain, Lawang Sewu mempunyai banyak jendela besar yang bila dilihat dari jauh hendak nampak semacam pintu. Serta seperti itu sebabnya mengapa orang- orang menyebut gedung ini selaku” Lawang Sewu”.

Lawang Sewu jadi saksi bisu dari kelamnya masa penjajahan Belanda. Sehabis ditinggal oleh NIS, bangunan ini kerap difungsikan oleh penjajah Belanda serta Jepang selaku penjara. Sebagian ruangan di bangunan ini apalagi disulap jadi ruang tahanan yang menyiksa. Namanya saja telah dapat membuat bulu kuduk berdiri, ialah Penjara Jongkok, Penjara Berdiri serta Ruang Penyiksaan.